Sebab dalam tari, seks merupakan salah satu sumber energi, merupakan motor. Sebuah penikmatan penghayatan tubuhnya sendiri yang dirasakan seorang penari, sumbernya ya itu.

~ Sardono W Kusumo, dalam wawancara “Tari Hutan yang Terbakar”, Matra No. 19, Februari 1988., dimuat dalam buku “Para Tokoh Angkat Bicara, 2” (Grafiti Pers, 1995).

Topics:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.